10 Langkah Belajar membaca di usia sejak dini

Informasi yang dibagikan di bawah ini adalah informasi umum yang bermanfaat bagi anak-anak dari semua umur, apakah anak Anda sudah siap untuk belajar membaca atau tidak. Jangan menerapkan semua strategi ini sekaligus, atau sebaiknya Anda mengharapkan anak Anda untuk dapat segera melakukan semuanya dengan benar. Ini adalah proses dan informasi ini hanya untuk Anda terapkan saat Anda merasa anak Anda sudah siap.

Harap juga disadari bahwa meskipun saran di bawah ini diberi label sebagai “susah/payah”, peraturan tersebut tidak harus dalam urutan berturut-turut, dan juga tidak sesuai dengan kepentingannya. Informasi yang akan Anda temukan di sini hanyalah panduan untuk membantu Anda melihat bagaimana masing-masing komponen bacaan cocok bersama!

  1. Mengenalkan sejak dini

Mengajar anak Anda untuk belajar membaca benar-benar sebuah proses yang dimulai sejak masa kanak-kanak. Selain mendekatkan diri kepada anak juga menanamkan cinta pada buku. Kenikmatan saat membaca adalah salah satu prediktor tunggal terbesar untuk membaca kesuksesan pada anak usia sekolah. Jika anak tidak belajar sejak dini (membaca), kemungkinan besar hal tersebut akan menghambat kemampuan mereka di kemudian hari.

Berapa banyak yang Anda baca untuk anak Anda benar-benar terserah Anda dan keluarga Anda, namun bertujuan untuk membaca setidaknya 3-4 buku sehari, bahkan saat anak Anda masih sangat muda. Saat dia bertambah sedikit lebih tua dan bisa duduk lebih lama, jadilah tujuan keluarga untuk membaca bersama setidaknya selama 20 menit setiap hari.

Berikut adalah beberapa saran untuk jenis buku yang bisa dibaca anak Anda. Tapi dengan segala cara, baca apapun yang anak Anda tanggapi dan nikmatilah!

  1. Kelahiran-1 Tahun: menyanyikan tentang dina bobo, Buku Papan (dengan gambar nyata), Buku Kain (dengan berbagai tekstur), Buku Nyanyian
  2. 1 Tahun-3 Tahun: Buku  Sajak, Buku Lagu, Buku bergambar/poster tentang anak,  Cerita Pendek
  3. 3 Tahun-5 Tahun: Buku Alfabet, Buku Lagu, Buku Bergambar, Buku sajak

  1. Mengajukan pertanyaan

Mengajukan pertanyaan saat membaca untuk anak Anda tidak hanya bagus untuk mendorong anak Anda berinteraksi dengan buku ini, namun juga sangat efektif dalam mengembangkan kemampuannya untuk memahami apa yang dia baca. jika tujuan utama dalam “membaca” membuat anak kita mengucapkan kata-kata “bersuara”, kita telah melewatkan tujuan sepenuhnya. Bahkan anak-anak yang bisa membaca sandi kata-kata dan “membaca” dengan lancar masih mungkin tidak dapat memahami apa yang mereka baca. Jika seorang anak tidak dapat memahami apa yang sedang dia baca, sebenarnya tidak ada gunanya membaca sama sekali!

Sementara anak Anda masih bayi, ajukan pertanyaan kepadanya seperti, “Apakah Anda melihat kucingnya?” Sambil menunjuk gambar kucing itu. Ini tidak hanya akan mengembangkan kosakatanya, juga akan mendorongnya untuk berinteraksi dengan buku yang sedang dibacanya. Seiring bertambahnya usia, mintalah dia untuk menunjuk pada barang-barang di buku itu sendiri dan buat suara binatang yang dilihatnya.

Begitu anak Anda berusia sekitar 2 atau 3 tahun, mulailah mengajukan pertanyaan sebelumnya, selama, dan setelah membaca buku. Tunjukkan pada anak Anda sampul buku itu dan tanyakan kepadanya apa yang dipikirkannya tentang (memprediksi). Saat membaca, tanyakan kepadanya apa yang dia pikir akan terjadi atau mengapa dia berpikir karakter membuat pilihan tertentu (inferring). Jika karakter menggambarkan emosi yang kuat, identifikasikan emosi itu dan tanyakan kepada anak Anda apakah dia pernah merasakannya (menghubungkan). Di akhir buku, tanyakan apakah pemikiran itu benar. Setelah itu, mintalah dia untuk memberi tahu Anda apa yang dia ingat terjadi dalam buku (meringkas).

  1. Jadilah contoh yang bagus (Suka membaca)

Bahkan jika anak Anda terpesona dengan buku sejak usia dini, daya tariknya akan cepat berkurang jika dia tidak melihat model membaca di rumahnya. Jika Anda bukan pembaca setia, lakukan upaya sadar untuk membiarkan anak-anak Anda melihat Anda membaca setidaknya beberapa menit setiap hari! Baca majalah, buku masak, novel, maupun jenis bacaan lainnya … terserah Anda! Tapi tunjukkan pada anak Anda bahwa membaca adalah sesuatu yang orang dewasa butuhkan. Jika Anda memiliki anak laki-laki, bagikan artikel ini dengan suami Anda. Anak-anak perlu melihat bapa mereka membaca, terutama karena ini bukanlah sesuatu yang anak laki-laki energik muda secara alami cenderung melakukan sesuatu.

Sebagai orang tua, terkadang kita bisa tidak terpikirikan dengan apa yang seharusnya dilakukan anak-anak agar sukses. Tapi kita sering lupa bahwa anak sering belajar dengan teladan. Ambil buku dan lepaskan barang … demi anak Anda, tentu saja!

  1. Identifikasi huruf dalam setting alami

Mendesain rumah berupa lukisan dan memasang huruf –huruf  pada ruang anak merupakan langkah yang tepat untuk dilakukan. Huruf-huruf maupun angka-angka yang ditempel diruangan tersebut bias menjadi inisiatif anak untuk pembelajaran baginya, kemungkinan besar sekitar usia 2,5 tahun , ia akan mulai bertanya apa huruf yang ditempel tersebut merupakan namanya. Dia akan mulai mengeja degan tulisan tulisa yang direkatkan tersebut.

Sebelum anak laki-laki kami lahir, kami melukis dan menggantungkan huruf kayu besar yang mengeja nama mereka di atas boks bayi sebagai aksen dekoratif di kamar mereka. Saya tidak akan pernah bisa menduga bahwa surat-surat kayu itu bisa menjadi insentif pembelajaran bagi Big Brother! Sekitar usia 2,5, ia mulai bertanya apa huruf diatas namanya. Sejujurnya bagaimana dia belajar mengeja namanya …

  1. Memasukkan beberapa domain membangun

Anak-anak belajar paling baik bila banyak indra atau bidang pembangunan disertakan. Itu sebabnya belajar menghasilkan retensi lebih lama dan aplikasi yang lebih berarti. Begitu anak Anda menunjukkan minat pada huruf dan Anda sudah mulai memanfaatkan pengaturan alami untuk mengidentifikasi huruf-huruf tersebut, mulailah menerapkan aktivitas yang menggabungkan indra sebanyak mungkin.

Ingatlah bahwa nama surat kabar tidak sepenting  mendengar suara mereka belajar membaca!

  1. Klasifikasikan Genre

Begitu anak Anda berusia sekitar 5 tahun dan dapat mengenali perbedaan antara yang nyata dan yang pasti, saya akan menyarankan agar mulai membantu anak Anda memahami berbagai genre buku selama Anda membaca bersama. Ini mungkin tampak rumit, tapi sebenarnya tidak. Ada sekitar 5 genre buku anak-anak yang berbeda sehingga saya menyarankan Anda untuk menunjuk pada si kecil Anda. Tentu Anda bisa menggunakan istilah “tipe” daripada “genre” jika itu lebih mudah diingat

Ketika anak-anak mengklasifikasikan sebuah buku ke dalam genre tertentu, mereka harus meringkas buku dideepan mereka dan mengingat kembali rinciannya. Kemudian mereka harus menggunakan informasi tersebut untuk menentukan jenis genre yang sesuai dengan buku tertentu. Akhirnya, anak Anda akan mengingat kembali detail dari buku lain dengan genre yang sama, membuat hubungan di antara keduanya. Aktivitas sederhana ini bisa memakan waktu 5-10 detik dari waktumu setelah membaca buku tapi pasti mengepak pukulan pemikiran dan pemrosesan di otak muda itu!

Juga, penting untuk dicatat bahwa tidak semua buku akan masuk ke dalam salah satu genre ini, terutama buku yang dianggap sebagai “pembaca fonetik.” Saya menyarankan agar Anda melakukan latihan ini hanya dengan literatur anak-anak berkualitas tinggi, bukan dengan buku-buku yang mencoba untuk membuat anak Anda “sound-out” sendiri. Kebanyakan buku bergambar yang ditemukan di perpustakaan anak-anak akan sesuai dengan salah satu genre ini.

  1. Pengelompokan kata

Sederhananya, pengelompokan kata  adalah kata-kata sajak. Mengajar keluarga kata anak pengelompokan kata  adalah aktivitas kesadaran fonemik yang membantu anak melihat pola membaca. Ini adalah keterampilan yang penting karena memungkinkan anak untuk mulai “membaca” dengan mengelompokkan set huruf dalam satu kata. Bagian pertama dari sebuah kata disebut permulaaan dan bagian terakhir dari kata tersebut dengan mudah disebut waktu. Keluarga kata berbagi “waktu” yang sama saat permulaan berubah.

Begitu anak Anda mengenali kata “pel”, dia kemudian akan memiliki keuntungan untuk membaca semua kata lain yang memiliki waktu yang sama (top, pop, stop, cop, hop) karena hanya satu huruf yang berubah. Plus, mengenali kata-kata berima adalah kemampuan bahasa yang hebat dalam dan dari dirinya sendiri!

9 . Kesadaran Phonics

Suara ini terdiri dari konsonan, vokal pendek, vokal panjang, dan digraf. “Kesadaran Phonemik” terdiri dari mempelajari suara-suara itu dan bagaimana memanipulasinya dalam sebuah kata. Digraphs adalah suara unik yang terdiri dari huruf-huruf tersendiri seperti / th /, / sh /, / ch /, dll.

Phonics adalah komponen penting dalam membaca / mengeja, tapi seharusnya tidak menjadi fokus utama. Sekali lagi, kami ingin menyeimbangkan “program” keaksaraan kami dengan pemahaman bacaan sebagai hasil akhirnya. Mempelajari aturan fonetik hanyalah alat yang membantu anak belajar membaca sandi dan mengeja. Saya menggunakan program Pathways to Reading di kelas sebagai program fonemik dan fonik saya dan menyukainya! Itu membuat belajar semua ejaan rumit sangat menyenangkan, tapi saya tidak akan merekomendasikan hal ini sampai anak Anda berada di taman kanak-kanak atau kelas satu.

  1. Decoding

Decoding sering disebut sebagai “membunyikannya.” Ini adalah elemen penting dalam mengajarkan anak Anda untuk membaca, tapi pastinya bukan yang paling penting. Begitu anak Anda tahu suara yang dibuat setiap huruf (yang diajarkan dalam situasi nyata dan bermakna), dia siap untuk mulai menyusun kata-kata. Saat melihat kata pendek, dorong dia untuk mengatakan masing-masing suara / b /, / a /, / t /, lalu sisipkan “kelelawar” bersama.

Saat anak-anak membaca sandi dengan frekuensi lebih banyak, mereka akan menjadi lebih ahli dalam mengidentifikasi secara otomatis kata itu. Terkadang tugas ini membosankan, jadi penting untuk menemukan cara kreatif untuk membuatnya menyenangkan. Ketika saya mengajar kelas satu, saya biasa membeli boneka jari kecil yang bisa digunakan murid-murid saya untuk menunjuk huruf-huruf saat mereka sedang melakukan decoding. Ini adalah pukulan besar dan membuat proses ini sangat menyenangkan!

10 Langkah Belajar membaca kepada anak usia dini

Kata-kata penglihatan, juga dikenal sebagai kata dengan frekuensi tinggi, adalah kata-kata yang paling umum dalam bahasa tertulis kita yang seringkali sulit untuk didekode secara fonetis karena tidak mengikuti aturan fonetik. Karena itu, mereka harus hapal. Seperti yang telah saya bicarakan dengan Anda sebelumnya, saya bukan seorang advokat penghafalan hafalan untuk pembelajaran yang optimal karena saya merasa itu hanya menggunakan tingkat terendah proses kognitif. Namun, kata-kata penglihatan harus diingat agar anak Anda menjadi pembaca yang fasih. Ada beberapa daftar kata penglihatan populer yang ditemukan oleh peneliti perorangan, termasuk Daftar Dolch dan Daftar Fry. Jangan merasa terbebani saat melihat daftar ini … mulai mengerjakan beberapa kata sekaligus saat Anda merasa anak Anda sudah siap.

Seperti yang mungkin Anda sadari, tidak ada “formula ajaib” untuk mengajarkan kepada anak Anda cara belajar membaca. Bagaimanapun, setiap anak belajar berbeda! Seri ini tidak digunakan sebagai “daftar periksa” dan berpikir bahwa begitu Anda telah membahas semua strategi yang akan dipelajari anak Anda dengan mahir. Sebaliknya, seri ini memberikan informasi berharga kepada Anda sehingga Anda dapat membimbing anak Anda sekaligus menciptakan lingkungan belajar yang kaya cetak untuk mendorong pertumbuhannya sebagai pembaca. Jangan terburu-buru dan jangan stres! Meskipun penting untuk memanfaatkan waktu belajar perdana, lebih penting membiarkan anak Anda menjadi anak-anak!

Singkatnya, berikut adalah beberapa saran praktis yang dapat Anda terapkan setiap hari berdasarkan strategi yang dibagikan dengan Anda di pos ini dan posting sebelumnya. Jelas, Anda tidak dapat menerapkan semua saran ini dengan anak-anak dari semua umur, jadi gunakan penilaian Anda tentang apa yang terbaik untuk anak Anda.

  1. Tahap pengenalan/kepada anak
  2. Ajukan pertanyaan pada anak Anda sebelum, selama, dan setelah membaca.
  3. Biarkan anak Anda melihat Anda membaca.
  4. Carilah surat-surat saat keluar dan sekitar dan di lingkungan sekitar Anda.
  5. Saat mengajar huruf dan huruf, gambarkan sebanyak mungkin indra.
  6. Baca berbagai buku dan buat permainan untuk menebak genre.
  7. Bersenang-senang berima!
  8. Bekerja dengan huruf dan memanipulasinya dengan kata-kata (kesadaran fonemik)
  9. Dorong anak Anda untuk mengeluarkan kata-kata pendek (konsonan, vokal, konsonan).
  10. Berlatih menghafal beberapa kata penglihatan setiap hari.